Salah Satu Keutamaan Ilmu

{ إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ }

“ Sesungguhnya yang takut kepada Alloh diantara hamba-hamba-Nya hanya para ulama’ .” [Fathir : 28]

Al Imam Ibnu Katsir –rohimahulloh- ketika menafsirkan ayat ini beliau berkata :

إنما يخشاه حق خشيته العلماء العارفون به؛ لأنه كلما كانت المعرفة للعظيم القدير العليم الموصوف بصفات الكمال المنعوت بالأسماء الحسنى -كلما كانت المعرفة به أتمّ والعلم به أكمل، كانت الخشية له أعظم وأكثر.

“ Yaitu sesungguhnya orang yang takut kepada-Nya dengan sebenar-benarnya adalah para ulama’ yang mengetahui dan mengilmui [Alloh]. Karena apabila pengenalan dan pengilmuan [seorang hamba] kepada Yang Maha Agung, Maha Mampu, Maha Mengetahui yang disifati dengan sifat-sifat yang sempurna dan nama-nama yang indah itu sempurna maka rasa takutnya kepada Alloh juga semakin besar sekali.”

Ibnu Abbas –rodhiyallohu ‘anhu- berkata :

الذين يعلمون أن الله على كل شيء قدير.

“ Orang-orang yang mengetahui bahwa Alloh Maha Mampu atas segala sesuatu.”

Sedangkan Ikrimah –rohimahulloh- meriwayatkan bahwa Ibnu Abbas –rodhiyallohu ‘anhu- berkata :

قال: العالم بالرحمن مَنْ لم يشرك به شيئا، وأحل حلاله، وحرم حرامه، وحفظ وصيته، وأيقن أنه ملاقيه ومحاسب بعمله.

“ yaitu orang yang berilmu dengan Ar Rahman, tidak berbuat syirik walaupun sedikit, menghalalkan yang halal, mengharamkan yang haram, menjaga perintah-Nya, dan dia yakin bahwa dia pasti bertemu dengan-Nya dan akan dihisab semua amalannya.”

Rabi’ bin Anas –rohimahulloh- berkata :

من لم يخش الله تعالى فليس بعالم

“ Barangsiapa yang tidak merasa takut kepada Alloh bukanlah orang yang berilmu.”

Mujahid –rohimahulloh – berkata :

إنما العالم من خشي الله عز وجل

“ Sesungguhnya orang yang alim adalah orang yang takut kepada Alloh.”

Ibnu Mas’ud –rodhiyallohu ‘anhu- berkata :

كفى بخشية الله تعالى علما وبالاغترار جهلا

“ Cukuplah takut kepada Alloh sebagai ilmu dan cukuplah orang yang tertipu dengan [amalannya] sebagai kejahilan .”

Ditanyakan kepada Sa’ad bin Ibrohim –rohimahulloh- :

من أفقه أهل المدينة؟ قال أتقاهم لربه عز وجل

“ Siapakah orang yang paling faqih diantara penduduk madinah ? Dia berkata “ Orang yang paling bertaqwa kepada Rabb-Nya.”

Mujahid –rohimahulloh- juga pernah berkata :

إنما الفقيه من يخاف الله عز وجل

“ Sesungguhnya orang yang faqih adalah orang yang paling takut kepada Alloh.”

Sahabat Ali bin Abi Thalib –rodhiyallohu ‘anhu- berkata :

إن الفقيه حق الفقيه من لم يقنط الناس من رحمة الله، ولم يرخص لهم في معاصي الله تعالى، ولم يؤمنهم من عذاب الله، ولم يدع القرآن رغبة عنه إلى غيره؛ إنه لا خير في عبادة لا علم فيها، ولا علم لا فقه فيه، ولا قراءة لا تدبر فيها

“ Sesungguhnya orang yang benar-benar faqih adalah orang yang tidak berputus asa dari rahmat Alloh, tidak bermudah-mudahan untuk bermaksiat kepada Alloh, tidak merasa aman dari adzab Alloh, tidak meninggalkan Al Qur’an karena lebih mencintai yang lain. Sesungguhnya tidak ada kebaikan dalam ibadah yang tidak ada ilmu tentangnya [ibadah tersebut] dan tidak ada ilmu kecuali harus faqih dan tidak dianggap membaca [Al Qur’an dengan sebenar-benarnya] kecuali harus merenungkannya.”

Imam Ath Thobari –rohimahulloh- berkata tentang ayat ini :

إنما يخاف الله فيتقي عقابه بطاعته العلماء، بقدرته على ما يشاء من شيء، وأنه يفعل ما يريد، لأن من علم ذلك أيقن بعقابه على معصيته؛ فخافه ورهبه خشية منه أن يعاقبه.

“ Sesungguhnya orang yang benar-banar takut kepada Alloh maka dia akan takut terhadap hukuman-Nya dengan melakukan ketaatan, mereka adalah para ulama’. Alloh mampu terhadap segala sesuatu yang Dia kehendaki dan Dia melakukan sesuatu menurut kehendaknya. Orang yang mengetahui hal tersebut maka dia akan yakin dengan hukuman Alloh disebabkan maksiatnya. Maka dia takut akan adzab-Nya.”

Oleh karena itu Nabi –shollallohu ‘alihi wa sallam- pernah bersabda :

“لو تعلمون ما أعلم لضحكتم قليلا ولبكيتم كثيرًا

“ Seandainya kalian mengetahui apa yang aku ketahui niscaya kalian akan sedikit tertawa dan banyak menangis.” [ HR Imam Bukhori]

Syaikh Abdurrahman bin Nashir As Sa’di –rohimahulloh- berkata :

فكل من كان باللّه أعلم، كان أكثر له خشية، وأوجبت له خشية اللّه، الانكفاف عن المعاصي، والاستعداد للقاء من يخشاه، وهذا دليل على فضيلة العلم، فإنه داع إلى خشية اللّه، وأهل خشيته هم أهل كرامته، كما قال تعالى: { رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ ذَلِكَ لِمَنْ خَشِيَ رَبَّهُ }

“ Setiap orang yang paling berilmu tentang Alloh maka dia orang yang paling banyak takut kepada-Nya. Dan orang yang takut kepada Alloh harus  berhenti dari perbuatan maksiat dan mempersiapkan [segala perbekalan] ketika bertemu dengan yang dia takuti [Alloh]. Ayat ini juga sebagai dalil akan keutamaan ilmu karena ilmu bisa mendorong seseorang untuk takut kepada Alloh. Dan orang yang takut [kepada Alloh] mereka adalah orang yang memiliki kemuliaan. Alloh ta’ala berfirman :

{ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ ذَلِكَ لِمَنْ خَشِيَ رَبَّهُ }

“ Alloh ridho kepada mereka dan mereka juga ridho kepada Alloh, Inilah [balasan] bagi orang yang takut kepada-Nya.”

Syaikh Abdurrazaq bin Abdil Muhsin Al Abbad Al Badr –hafidzohumalloh- berkata :

فمعرفة الله تقوّي جانب الخوف و تعظم الرجاء في القلب، و تزيد في إيمان العبد، و ثمرة أنواع العبادة، وبها يكون سير القلب إلى ربه وسعيه في نيل رضاه أسرع من سير الرياح في مهابها، لايلتفت يمينا و لا شمالا، والوفيق بيد الله، ولا حول ولا قوّة إلا بالله

“ Pengenalan kepada Alloh akan memperkuat sisi rasa takut dan memperbesar pengharapan dalam hati. Menambah keimanan seorang hamba, membuahkan berbagai macam ibadah. Dan dengannya [mengenal Alloh] akan mempercepat perjalanan hati kepada Rabb-nya dan usaha untuk meraih ridho-Nya yang lebih cepat daripada jalannya angin dalam tiupannya dia tidak menoleh ke kanan ataupun ke kiri. Dan taufik ditangan Alloh. Tidak ada daya dan kekuatan kecuali dengan pertolongan Alloh.” [lihat Fiqhu Asma’ wa Shifat hal 14]

Semoga Alloh menjadikan kita semua termasuk orang-orang yang berilmu sehingga kita termasuk orang-orang yang memiliki rasa takut kepada Alloh baik ketika sendirian maupun ketika banyak orang yang dengan itu kita harapkan ridho Alloh kepada kita baik di dunia maupun di akhirat –amin-

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s