Hukum menghadiahkan pahala bacaan Al Qur’an untuk mayit

Pada fatwa Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin rahimahullah sebelumnya, telah dijelaskan bahwa mengirimkan bacaan Al Fatihah untuk mayit tidak disyariatkan. Perlu kita ketahui dalam masalah ini para ulama’ berbeda pendapat, yaitu tentang hukum menghadiahkan pahala bacaan Al Qur’an kepada mayit, apakah pahalanya sampai kepada mayit ataukah tidak ? Sebagaimana penjelasan Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah Ar Rajihi hafidzahullah berikut ini :

Beliau hafidzahullah ditanya :

ما حكم إهداء ثواب القرآن الكريم للميت؟

Apa hukum menghadiahkan pahala bacaan Al Qur’an untuk mayit ?

Beliau hafidzahullah menjawab :

هذه المسألة فيها خلاف بين أهل العلم، فمن العلماء من أجاز إهداء ثواب قراءة القرآن، ومنهم من منعه؛

Masalah ini diperselisihkan oleh para ulama’, diantara mereka yang membolehkan menghadiahkan pahala bacaan Al Qur’an dan sebagain yang lain melarang.

لأن النصوص إنما وردت في إهداء ثواب أربعة أشياء: الدعاء، والصدقة، والحج، والعمرة، ويدخل في ذلك الأضحية؛ لأنها صدقة من الصدقات، وهذه وردت فيها النصوص.

Dalil-dalil yang ada menunjukkan bahwa menghadiahkan pahala hanya ada pada empat ibadah : do’a, shadaqah, haji dan umrah. Masuk dalam hal ini juga kurban, karena ia termasuk salah satu dari shadaqah. Inilah jenis ibadah yang ada dalilnya.

وقد ذهب الشافعية والمالكية إلى الاقتصار على هذه الأربع، وذهب الأحناف والحنابلة إلى القياس، فقاسوا عليها الصيام، فإذا صام ونوى ثوابه للميت وصله، وإذا صلى ركعتين للميت وصله الثواب، وإذا قرأ القرآن وأهداه له وصله، وإذا سبح ونوى ثوابه وصله.

Ulama’ Syafi’iyah dan Malikiyah membatasi menghadiahkan pahala untuk mayit hanya pada empat ibadah ini. Sedangkan ulama’ Hanafiyah dan Hanbaliyah berpendapat ada qiyas dalam masalah ini (tidak hanya empat ibadah ini –pent-).  Maka mereka mengqiyaskan puasa pada empat ibadah ini. Jika ada orang yang berpuasa lalu meniatkan pahala puasanya untuk mayit maka sampai kepadanya. Jika shalat dua raka’at untuk mayit maka pahalanya juga sampai kepadanya. Jika membaca Al Qur’an lalu menghadiahkan pahalanya untuk mayit maka sampai kepadanya. Jika bertasbih dan meniatkan pahalanya untuk mayit maka sampai kepadanya.

والمالكية والشافعية قالوا: لا نقيس؛ لأن العبادات ليس فيها قياس، فأصل العبادة التوقيف. وغيرهم قاسوا على الأربعة غيرها، كما قاسوا أيضاً على براءة الذمة من الدين إذا قضي عنه، وقاسوا على إسلام الصغير تبعاً لأبوية، وهناك قياسات أخرى.

Adapun ulama’ Malikiyah dan Syafi’iyah berpendapat : kami tidak melakukan qiyas dalam masalah ini. Karena tidak ada qiyas dalam perkara ibadah, hukum asal ibadah adalah tauqifiyah (berdasarkan dalil –pent-). Ulama’ yang lain mengqiyaskan ibadah yang lain dengan keempat ibadah tadi. Sebagaimana mereka mengqiyaskan tidak adanya kewajiban/beban dalam agama jika sudah dilaksanakan. Mereka mengqiyaskan islamnya anak karena mengikuti orang tuanya, dan disana ada qiyas-qiyas lainnya.

والأرجح أنه يقتصر على هذه الأربع: الدعاء، والصدقة، والحج، والعمرة، والأضحية وهي داخلة تحت الصدقة، وأما أن يصلي ركعتين وينوي ثوابها للميت فهذا لم يرد، ولكن صل لنفسك وادع للميت.

Pendapat yang paling kuat adalah mencukupkan pada empat ibadah ini : do’a, shadaqah, haji dan umrah. Adapun ibadah kurban masuk dalam shadaqah. Adapun jika ada orang yang shalat dua raka’at dan meniatkan pahalanya untuk mayit maka ini tidak ada dalilnya, namun hendaknya dia shalat untuk dirinya sendiri dan mendo’akan mayit.

وأن تصوم يوماً وتنوي ثوابه للميت ما ورد، ولم يرد إلا الصوم الواجب فيما ثبت في صحيح البخاريمن حديث أبي هريرةرضي الله عنه: أن النبي صلى الله عليه وسلم قال :من مات وعليه صيام صام عنه وليه,

Jika engkau berpuasa satu hari dan engkau niatkan pahalanya untuk mayit maka tidak ada dalilnya, kecuali puasa wajib. Sebagaimana yang ada pada shahih Bukhari dari hadits Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu  : Sesungguhnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Barangsiapa meninggal dunia dan masih memiliki tanggungan puasa, maka hendaknya walinya berpuasa untuknya.”

فإذا مات الإنسان وعليه صوم من رمضان أو صوم نذر أو كفارة يصام عنه، أما أن يصوم تطوعاً ويهدي ثوابه فلم يرد.

Maka jika seseorang meninggal dunia dan masih ada kewajiban puasa Ramadhan, atau puasa nadzar, atau puasa kafarah, hendaknya puasanya diganti (walinya). Adapun untuk puasa sunnah dan menghadiahkan pahalanya untuk mayit, tidak ada dalilnya.

Sumber : http://audio.islamweb.net/audio/index.php?page=FullContent&audioid=190300#226809

One comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s